Friday, November 21, 2014

menunggu dibangkitkan

Assalamualaikum

 Menunggu dibangkitkan....... 
 Bagaimana saya ketika itu  ? Apakah telah sebati dengan tanah , daging dan tulang belulang atau tulang-tulang masih berkeadaan baik susunan nya atau bagaimana ? Semua itu ada lah rahsia Allah.. Jadi bagaimana keadaan roh dan jasad saya tika itu ? Semua itu tidak dapat saya bayangkan kerana saya tika itu telah berada dialam lain... iaini Alam Barzakh... itu pun jika jasad kaku saya nanti tempat nya didalam pusara. Jika Allah berkehendakkan yang lain, siapa saya untuk menolak nya ?. sebenarnya  yang ingin saya coretkan cuma bagaimana keadaan kubur saya nanti apabila saya telah dimasukkan keliang lahad... bersemadi dialam Barzakh, sementara menunggu waktu dibangkitkan semula...

Sunyi betul saat ini...Ketika saya menulis, saya sihat dan masih dalam berfikiran waras.. Tiba-tiba rasa ingin menulis tentang KUBUR . Ayah, bonda dan saudara saya telah pergi buat selama nya. Rindu dan igatan pada mereka Allah sahaja yang tahu.  Ramai orang jika rindu pada yang telah meninggal dunia atau di hari2 tertentu mereka akan melawat kekuburan, berdoa dan mengaji.. Saya tidak akan ulas tentang itu .. terpulanglah atas apa yang mereka faham....

Kali terakhir saya berada dikawasan tanah kubur adalah semasa pengebumian bonda saya lewat setahun lebih yang lalu... Memang telah lama sangat saya tidak jejakan kaki kesana setelah ayahanda saya dikebumikan disitu.. Keadaan kubur-kubur disitu banyak berubah dan hampir penuh. Keadaan itu tidaklah menjadi keresahan saya sebenarnya... jika penuh disitu, tentu ada tempat lain yang kerajaan wakafkan untuk dijadikan Tanah Perkuburan. Saya menjadi  terkesima bila lihat keadaan kubur-kubur disitu ... ditambah sedih nya bila  'talkin' dibacakan... Ya Allah ampun kan kami, kami  tidak berupaya menyuruskan sendiri bonda kami walau buat kali terakhir bagaimana yang  selayak nya...

waktu tersebut matahari memang terik , walau baru jam 11.30 pagi. Saya lihat ada yang menyangkung, berdiri dan lebih menyedihkan ada ayang duduk-duduk diatas kubur yang telah ditinggikan 'bingkai' nya olih 'yang belum mati'. Rasa ingin pergi menyapa supaya jangan duduk diatas kubur-kubur tersebut...  Tetapi niat mati begitu sahaja... kerana mereka semua telah letih megurusi pengebumian... orang tua saya pula ... Allah , ampun kan saya. Saya tidak berupaya saat itu..



Dari Abu Hurairah r.a katanya, Rasulullah s.a.w bersabda:Jika kamu duduk di atas bara api, lalu terbakar baju dan kulitmu, itu lebih baik bagimu daripada duduk di atas kubur.

Semasa selesai semua nya, saya menyelusuri lorong lorong kecil antara kubur.. keadaan kubur pula tidak sama besar... ada yang berbumbung, berpagar dan ada juga kuburan yang telah disediakan bangku dari marmar atau batu batu yang cantik.. ada juga ditengah-tengah kubur tersebut ada tersedia 'Vase' yang dibuat dari mamar... Aduhai.. Didalam hati , " beginikah cara nya anda melahirkan rasa cinta anda pada keluarga anda yang telah meninggal dunia ?" 

Sebelum pulang ke Dungun, sempat saya berpesan pada saudara saya, agar kubur bonda  nanti dibuat bagaimana yang sepatut nya. 

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam telah melarang dengan tegas menembok dan mencat kuburan dalam sabda beliau (yang artinya):

“Dari Jabir radhiyallahu ‘anhu ia berkata: Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam melarang mencat kubur, duduk diatasnya dan membangun di atasnnya.” [HR.Muslim]

Dan bagaimana kesudahan saya nanti.... ???? 
kerana itu bukan urusan simati... tetapi urusan yang masih hidup.... Ya Allah, bantu waris-warisku jauhi yang Kau tegah . Amin






Thursday, November 20, 2014

Setelah hujan


Assalamualaikum.

Telah seminggu bumi Dungun ditimpa hujan. Petang tadi telah berhenti nampaknya... Saya ambil kesempatan turun ke tanah untuk lihat tanaman. Dah lama rasanya tidak di jenguk. Arnab pun sehari sekali saya tambah makanan mereka. Kesian sungguh bila mereka kunyah makanan laju-laju....






lihat lah pokok selasih saya. Dah terlampau lama dalam pasu.. hidup segan mati tak mau nampak nya... Selepas musim hujan nanti ingin semai semula... Insyaallah..  Pokok yang berbelit di pagar ini saya ambil benih nya dirumah kawan lama kami di Pahang ( Lepar ). Saya cucuk beberapa keratan, tapi cuma hidup dua keratan sahaja. Namun, sekarang, subur nampak nya...Cari maklumat tentang tumbuhan ini.. ini lah nama sebenar pokok yang berbelit dan sangat pahit diatas :

Nama : Patawali/Putarwali
Nama lain: Akar Seruntun /Brotawali/Batang Wali





Ditepi pohon pisang diatas ada sepohon malberi. Tinggi nya hampir nak menyamai pokok pisang yang sedang berbuah. Namun yang sedih nya tidak berbuah-buah hingga sekarang. semasa pohon kecil dan didalam pasu pernah berbuah walau tidak banyak.. Telah setahun di alih ke tanah, pohon menjadi besar dan tidak pernah meengeluarkan bunga lagi. Nampak nya saya cuma menafaatkan pucuk-pucuk yang masih lembut untuk cicah sambal belacan... sedap !!!. Kalau ada petua untuk pohon malberi saya ini berbuah, alangkah bagus nya.Lihat lah daun-daun pisang yang dah kering, belum sempat di buang lagi... 




Tiga tandan pisang sedang berbuah. Harap-harap pisang-pisang tersebut tidak masak serentak . Pohon mangga pun sedang lebat berbuah tetapi yang jatuh ketanah pun hampir sama dengan yang diatas pokok. Mungkin tiada rezeki kali ini. Insyaallah lain kali bolih merasa buah nya yang manis. Saya tidak tahu buah mangga ini dari baka apa. Jika masak diatas pokok dan tiada serangan kumbang buah, berat buah nya bolih mencecah 1 kg lebih. Yang muda pun tidak masam seperti yang  kita selalu makan... Nak kutip buah-buah yang jatuh untuk buat 'juruk mangga asam boi' pun tidak berapa sesuai, kerana masih putik sangat...  Mudah- mudah an musim hujan kali ini tidak merosakkan pohon serai  saya seperti tahun-tahun yang lalu.... Apa pun saya redho.. kerana selepas musim hujan, tanam lagi...  :)



حدثنا قتيبة بن سعيد حدثنا أبو عوانة ح وحدثني عبد الرحمن بن المبارك حدثنا أبو عوانة عن قتادة عن أنس بن مالك رضي الله عنه قال ) قال رسول الله صلى الله عليه وسلم ما من مسلم يغرس غرسا أو يزرع زرعا فيأكل منه طير أو إنسان أو بهيمة إلا كان له به صدقة(

Maksudnya: Dari Qatadah dari Anas r.a, dia berkata , ‘ Rasulullah s.a.w bersabda, “ Tidaklah seorang Muslim menanam tanaman atau menumbuhkan tumbuhan lalu dimakan oleh burung, manusia atau haiwan ternak melainkan hal itu menjadi sedekah baginya.”
( al-Bukhari, kitab muzara’ah, bab Keutamaan Menumbuhkan dan menanam tanaman apabila sebahagiannya dimakan, no. 2320)




Wednesday, November 19, 2014

Sepanjang jalan kenangan.....





Assalamualaikum





Hanya beberapa hari lagi akan menuju penghujung tahun 2014.  Ini bermakna  seminggu lagi genaplah 32 tahun usia pernikahan kami. 26 Nov 1982 .... walau cuma tarikh yang tertera di surat nikah, namun tarik itu tidak mungkin saya lupakan, In Shaa Allah hingga akhir nanti..

32 tahun bukan lah satu tempoh masa yang panjang.. Masih banyak lagi yang harus saya tunaikan untuk suami.dan anak anak . Banyak lagi cita-cita yang belum saya capai.... 

Namun hingga saat ini segala pancaroba inilah yang mengeratkan lagi hubungan kami dalam menjalani kehidupan berumahtangga... 

Pun hingga saat ini  saya masih juga  belajar dan cuba memahami ....

KAMU , SUAMI KU.

Jika ditakdirkan hingga akhir usia nanti cita-cita saya tidak juga tercapai kesemua nya, namun saya tetap bersyukur diatas apa yang telah Allah kurniakan dan limpahkan kepada kami sekeluarga, kerana saya akur, bahawa itulah yang selayaknya buat kami...





Kelahiran cucu sulung kami juga adalah salah satu pelengkap kebahagian kami sekeluarga. 



" Ya, Allah, Yang Maha Mengetahui yang ghaib dan yang nyata, Wahai Rabb pencipta langit dan bumi, Rabb segala sesuatu yang menerajuinya,aku bersaksi tiada tuhan yang berhak diibadahi selain Engkau. Aku berlindung kepada Mu dari kejahatan diriku, syaitan dan bala tentera nya dan aku berlindung kepada Mu dari berbuat keburukan terhadap diriku atau menyeretnya kepada seorang muslim "

( HR At Tirmizi dan Abu Daud )






Tuesday, November 18, 2014

e-mail buat Delisha Shakirah.

Assalamualaikum

Hari ini baru bertenaga semula untuk menulis sesuatu di dada Bakawali-dkey .... lima bulan terbiar sepi tanpa coretan. Petang tadi duduk di kerusi kegemaran saya sambil melihat kiriman lama dan gambar cucu pertama kami, tiba-tiba ada sesuatu yang berat ingin tumpah dari kelopak mata  ini. Rindu kah itu ? Saya rasa bukan... malah lebih dari itu.. Tapi apakah. perasaan yang sedang  menyelinap di ruang dada ini.. 

Setiap hari pasti ada foto dan rakaman vidio serta khabar yang di hantar olih anak kami.... seolah-olah Delisha Shakirah berada dihadapan kami walau kami tidak dapat menyentuh dan jauh sekali untuk merangkul nya... Esok, genaplah umur Shakirah lima bulan.




( Delisha Shakirah bersama to'ki  )


Bila buka email...... terlihat masej pertama yang saya hantar pada Shakirah. Email yg di'cipta' olih bonda Shakirah.. Tiba-tiba air mata tumpah tanpa saya sadari... Apakah saat Shakirah sudah mula pandai membaca email nanti, saya masih ada disini.. untuk membalas email-email dari nya.... 



 (terdapat ejaan yang salah... Harap Shakirah tak kerut dahi nanti.. )   


                                                    ( ini email yang seterusnya..... )



Dan
Di luar hujan pun semakin lebat...... 


         

مُطِرْنَا بِفَضْلِ اللهِ وَرَحْمَتِهِ


"Kami diberi hujan kerana kurniaan Allah dan rahmat-Nya ."


                     

Thursday, April 24, 2014

sayur pedas buah gajus


Assalamualaikum.. 

 Musim buah gajus kah sekarang ini..? Buah gajus bermusim juga kah ?... saya tidak tahu..tetapi dipasar dan ada budak datang kedai untuk jual buah gajus... Kelmarin suami bawa balik 2kg buah gajus .. Sudah hampir maghrib dia pulang dari kedai nya.  Saya terdengar dia bercakap di talipon dengan sesaorang. Selesai bercakap dia pun beritahu saya bahawa dia tanya adik dia bagaimana untuk masak pedas buah jambu gajus. Masak pedas ? huhhhh tidak pernah makan pun.. sedap ke ? Tiba-tiba suami teringin makan sayur dari buah gajus tersebut. Biasa nya dahulu, pernah dia ajar saya masak Sayur Lemak Buah Gajus . Hmm. bolih tahan juga rasa nya. Sayur Pedas.. mamang saya belum pernah rasa apa lagi memasak nya...

 Setelah dia beritahu saya cara-cara membuat nya, setelah selesai Solat Maghrib, minum air sedikit dan jam 8 malam dia pergi sambung kerja di kedai runcit kami. Malam tadi saya off...hehehe. Tidak ikut ke kedai seperti biasa..Nampak gaya sup sayur campur yang saya buat sebelum itu, terpaksalah saya habiskan sorang-sorang.. 

Bila selesai menyayur..Berdebar-debar pula rasa dada ni.. betul ke resepi ni ? Aduh, saya tidak tahu rasa sebenar buah tersebut bila dimasak sedemikian.. Asyik tengok jam didinding, sambil rasa lagi.. cuak pun ada, mana lah tahu kalau tidak sama seperti Allahyarhamah mertua bikin..

Jam sebelas malam baru suami pulang. minum seteguk air, bersihkan diri dan tunai kewajipan.. setelah usai solat, tudung saji dibuka.. jeng..jeng.. bedebar lagi dada... saya senduk kan nasi kepinggan.. suami sudu kuah kemulut... Saya bertanya; " abang, jadi ke ? maaf saya tidak tahu rasa sebenar.." Dia sudu lagi kuah kemulut.. ambil sayur letak diatas nasi.. " Macam ni lah rasa nya... ". Huhhhh .. lega. Malam tadi suami makan seorang diri dan saya mengadap nya...  ( Saya kenyang meratah sup sayur sebelum itu...).

Sambil makan, suami pun bercakap.." nanti saya nak cari bunga dedap.. dahulu mak,masak lemak bunga yang belum kembang " saya pun jawab; " mak pernah cerita dahulu, tapi saya belum pernah makan.."

 Tiba-tiba teringat Allahyarhamah mertua.. dan saya dapat rasakan suami pun tengah merindui nya.. sepertimana saya pun tengah merindui mereka semua, .... mertua dan orang tua kami yang telah pergi buat selama nya.


                              (gambar hiasan... pinjam orang lain punya.:) )

kg sg udang.