Friday, July 29, 2016

esok

Assalamualaikum.

Semoga jalan yang bakal saya lalui ini berjalan seperti laluan air sungai yang mengalir dengan sendiri nya. Walau penuh berliku tetapi tetap mengalir dengan lancar menuju muara. Sesungguh nya saya tidak bisa mengatur perjalanan hidup ini seperti yang saya ingin kan.  Hanya doa sahaja yang mampu saya pohon kehadrat Mu,Ya Rabb...Bila terjaga esok hari saya bakal menempuh apa yang akan Allah Azawajalla takdirkan untuk saya hari itu. Begitulah seterusnya, sehingga  di jemput pergi. Kerana saya percaya, tiada perancangan yang sebaik-baik nya, melain kan perancangan Mu, Ya Allah.



Wahai Rabb Yang Maha Hidup, wahai Rabb Yang Berdiri Sendiri (tidak perlu segala sesuatu), dengan rahmat-Mu aku minta pertolongan, perbaikilah segala urusanku dan jangan diserahkan kepadaku sekali pun sekelip mata (tanpa mendapat pertolongan dariMu).

Friday, May 20, 2016

Ragam

Assalamualaikum
Malam ini ingin menulis lagi. Lama sungguh saya tidak menjenguk halaman ini. Tadi dapat lena sebentar bila waktu begini mata tidak bolih dipejam. Pelbagai kenangan datang dan pergi. Kali ini ingin saya tulis sebuah kenangan yang masih lekat dalam ingatan .

Bermacam ragam pelanggan yang datang ke kedai runcit kami sepanjang kami berniaga selama 16 tahun. Tetapi semua nya telah jadi sejarah.

Kisah ini berlaku semasa kedai kami ada menjual rokok (Kami tidak menjual rokok atas kesedaran dan dengan pertolongan Allah. Alhamdulillah )

Pelik betul ,ada yang takut dan ada yang geli lihat gambar di kotak rokok. Tapi rokok yg disedut tersebut tak terasa geli pula. Tapi itu hak mereka , saya tak nk komen banyak. Yang  ingin saya kongsi  ialah gelagat seorang pelanggan yang saya perhatikan..... (catatan dibawah ini berlaku bukan pada hari yang sama, tapi pada pelanggan yang sama )

Pelanggan (lepas kawin).. bila beli rokok :
" Nak yg gambar budak ye.. mahu beli yg kepala kecik, x nk yg kepala besar... "


 S : " Kenapa budak kecik ? Macam-macam  la kau ni.. "

pelanggan : " Budak kecik, rasa rokok lain sikit.. sedap. Yang  lain tak sedap.. lagi pun geli tengok kaki dan leher tu".

S : " macam-macam la..." ( sambil cari gambar budak kepala kecil)...

Pelanggan ( bila dapat tahu isteri hamil) : " Errr... dah tak sedap pulak rasa rokok yang ada gambar budak.. nak tukar selera pulak... nak yg gambar kaki..."

S: "Kejap sedap... kejap tidak... apa yg sebenar nya ni..?"

Pelanggan : " Hmmm...bini aku mengandung la... takut ' kenan' plak nanti... "

Bila isteri da selamat bersalin dan anak pun tiada cacat cela......

Pelanggan: " Nak rokok yg gambar budak kepala kecik..."

Aduhai kadang-kadang nak ketawa pun ada, nak marah lagi lah ada.Tapi pelanggan sentiasa betul... Tuan kedai pulak kena sabar melayan kerenah pelanggan nya...( bukan dia sorang yang berperangai sedemikian, ada beberapa org lagi... )

Mereka mungkin lebih takut dengan gambar dari racun yang beribu-ribu dalam kotak tu... Yang paling mengerikan, mereka lebih tidak takut pelbagai kemungkinan yg bakal jasad mereka tanggung..!


Beberapa hari lagi Ramadan akan datang, Insyaallah. Dengan tibanya nanti, bulan yang penuh dengan keberkatan dan limpahan rahmat ini , mudah-mudahan kita dapat menjalankan ibadah puasa kita dengan baik dan sempurna, dengan makna yang sebenar nya.( Dengan harapan lapar dan dahaga disiang hari nya tidak berlalu dengan sia-sia ).







.....Dan belanjakanlah (harta bendamu) di jalan Allah, dan janganlah kamu menjatuhkan dirimu sendiri ke dalam kebinasaan, dan berbuat baiklah, karena sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang berbuat baik. (QS Al Baqarah ayat 195)















Thursday, September 24, 2015

Sepotong kek ,seribu kenangan

Assalamualaikum

10 Zulhijjah telah berlalu.
Banyak kenangan akan menjelma bila saya membakar kek ini siang tadi. Resepi yang senang dan bahan- bahan pula, sangat mudah didapati.



 Kek ini nama nya 'Kek Emak'... Jika mak buat masa kami masih kanak - kanak ,mak tidak pernah tengok buku resepi. bahan-bahan nya pula disukat mengguna cawan dan sudu . Mak bakar dalam oven cap rama-rama..diatas dapur minyak tanah,cap rama-rama juga.. Kadang - kadang terhangus dan selalunya, naik sangat cantik dan sedap pula tu. Jika ada kek yang terhangus,  tidak akan tersisa atau membazir. Pendek kata saya dan adik tolong habiskan yang terhangus... Pahit - pahit manis!!! .

Walau rasanya tidak dapat menandingi kek yang emak buat, namun kek ini memang menjadi kesukaan kami. Sekarang hanya tinggal dalam lipatan sejarah. Mana mungkin dapat merasa kek yang emak buat lagi. Mudah-mudah Allah lindungi mak dan ayah di 'sana' . Amin




.

Saturday, August 22, 2015

Redho ....






                Cahaya mata ku                         

Walau apa pun yang terjadi pada kelmarin, hari ini dan esok, terimalah dengan berlapang dada. Cuma ingin sekali ibu berpesan , jangan cepat ketawa bila terlalu gembira serta bahagia dan jangan  pula mengeluh dan dukacita bila ujian datang menerpa. Kehidupan ini ibarat roda .. juga ibarat air laut, ada pasang dan surut nya.


cahaya mata ku.... 
Ibu ingin kamu tersenyum dan pandang kehadapan dengan penuh semangat, redho dan yakin  bahawa Allah SWT tidak akan menghukum hambanya  selagi kamu meninggalkan yang ditegah dan menunaikan apa yang di perintah Nya. Jika ada ujian dan rintangan yang datang, adalah semata mata teguran atau amaran dari Dia. Malah ujian itu adalah sangat sedikit dan semampu kamu untuk memikul nya.. Asalkan kamu yakin dan sedar , In Shaa Allah , kamu akan selamat di sini dan di SANA.. 

Ingat lah, setiap insan tidak sama kisah perjalanan hidup mereka. Kerana perjalanan hidup ini penuh teka teki.


“Ya Allah! Aku mengharapkan (mendapat) rahmatMu, oleh karena itu, jangan Engkau biarkan diriku sekelip mata (tanpa pertolongan atau rahmat dariMu). Perbaikilah seluruh urusanku, tiada Tuhan yang berhak disembah selain Engkau.”  :HR. Abu Dawud 

























Sunday, March 22, 2015

Suatu petang di Teluk Gadung


Assalamualaikum,




Shakirah baru nak belajar berdiri. bersungguh-sunguh sekali nampak nya. . Waktu ini umur nya dah sembilan bulan. Bila duduk di hamparan pasir yang terbentang luas tu... mula lah dia geram . Pantang lepa sikit, mulalah nak di suap nya kedalam mulut.
 syakirah,  Syakirah...
 Asyik tersenyum sahaja dia petang jumaat yang indah itu. Sesekali dia menjerit dan menangis...  




Tidak berkelip mata Shakirah bila lihat air laut yang sesekali datang ombak kecil berkejaran menghempas pantai..
Masih ada lagi penjaga membenarkan anak-anak mandi di kawasan yang tidak selamat untuk berenang. Walau ada orang dewasa untuk memantau keadaan anak-anak, tetapi ia tetap merbahaya, manalah tahu, tiba-tiba ombak yang kuat datang .... Ya Allah, lindungi lah mereka. 



 Di bawan ini Shakirah telah bersiap untuk pulang ke rumah ayah bonda nya.... 
Shakirah sayang, bila pulang sekali lagi, harap-harap Shakirah dah pandai berjalan dan berlari .Panas betul Dungun serkarang... Tengok tu Shakirah siap angkat tangan lagi sebab kepanasan...  






Sampai jumpa lagi Shakirah juga tidak lupa buat anak dan menantu. Kami sentiasa mendoakan kesejahteraan kamu sekeluarga .


Thursday, February 19, 2015

Senyuman Itu


Assalamualaikum.


Hari ini genap lapan bulan umur cucu nenda. Rindu tidak dapat dibendung lagi pada pengarang jantung semua ahli keluarga .... Namun syukur lah setiap hari terima berita walau dari jauh. Terubat juga rindu dihati nenda dan To'Ki bila gambar-gambar Shakirah kami terima . Jangan nakal-nakal ye Shakirah... mudah-mudahan cucunda jadi anak yang solihah, sihat dan pintar.. 

















Daripada Aisyah r.a.,dari Rasulullah s.a.w baginda telah bersabda yang maksudnya :
“Sesiapa yang diberati menanggung sesuatu urusan menjaga dan memelihara anak-anak perempuan,
lalu ia menjaga dan memeliharanya dengan baik,nescaya mereka menjadi pelindung baginya daripada api neraka.”
(Hadis Riwayat Bukhari, Muslim dan Tirmidzi)