Wednesday, April 14, 2010

BAKAWALI KEMBANG LAGI


Assalamualaikum...

Menunggu bakawali ku berkembang, rasa tak sabar rasa nya. Setiap hari aku renung dan berbual dengan bakawali ku, asyik.... Selalunya bila menunggu bakawali berkembang , adalah saat yang kami nanti-nantikan. Tika itu bau harum semerbak ...... menyelubungi serambi.... Kami akan tersenyum ...tak dapat digambarkan perasaan , tika kelopak yang putih berseri berkembang...... Aduhai....



Malam tadi bakawali ku kembang lagi..... Mengapa aku tak rasa apa-apa kali ini. Aku masih teringatkan sesaorang. Biras @ sahabat yang paling akrap dengan aku.... Apa kabar Mah sekarang. Saat ini dia terlantar di hospital. Rasa bersalah dan tak patut sangat dalam diri tidak dapat aku buang...Mah, saat Mah begini, Kak Long tak ada bersama Mah. Mah, harap Mah tabah menempuh dugaan ini ye... Tak sabar menunggu Mah pulang kerumah . Semoga cepat sembuh NOOR HAMIMAH BINTI ABDULLAH, kuat kan semangat dan tabah demi kami semua yang sangat menyayangi mu.


Wednesday, April 7, 2010

SURATAN

Assalamualaikum....
Baru malam ini ada masa terluang untuk aku menulis lagi. Lebih dua minggu blog BAKAWALI ini terabai.....Banyak kisah yang berlegar dalam benak untuk ku curah kan di sini... namun , hari ini biar aku berkongsi cerita tentang...

PENYAMUN MENYAMUN SEMASA HUJAN , DIMALAM HARI....
Panjang sungguh intro ...... Tapi aku kalau nak lebih menjiwai cerita kali ini kena tulis dalam loghat jiwa den..... Bulih kan. Sekarang ni aku anak Minang yang tengah marah....

Mulo ee , maso dapek tau kodai wa'den kono pocah an, takdolah nak marah bona. Urut dado yo lah. Dah tak do joki nak buek apo an. Innalillah..... Setiap kejadian yang berlaku kek kito tu, tontu ado sobab ee. Ko Allah nak bori togoran atau peringatan ateh apo yang kito lakuan selamo ini... Yolah sapolah kito di dunio ini kalu tak ado ujian...wa'den soda tu.

Dah ompek kali kodai wa'den di' lubang' kan olih penyamun tu.... wa'den ghaso misti orang yang samo..... Apo tak eh.... caro dio borosih an kodai wa'den tu lobih kurang samo yo....Setiap operasi yang penyamun tu buek maso hari ujan...Maso wa'den tibo kek kodai ari tu suami tengah berdiri kek mejo dopan. Dio rilek yo.... cumo dio cakap," Awak jage kedai ye, saye nak buat repot....". Mulo-mulo waden yo an jo, bilo di pike sakali laie, waden pun tarik pintu kodai.... Suami pandang yo.... " Nanti manalah tau kalau polis tu nak ambil cap jari ke...ape ke.....", kata ku .

Hampir dua jam wa'den dan anak tunggu polis datang.... Bila polis datang... dia ambil gambar ngan TALIPON BIMBIT!! Wa'den ghaso misti talipon canggih tu... dari jauh bolih nampak... dio x ambik cap jari pun.. X kesah lah.. itu mungkin cara dio... mano samo ngan corito polis kat Tb tu...

Orang kampung... bilo dah nampak polis datang kodai.... mulo lah bertanyo macam-macam.. Kalah pemberita surat kabar.... Tp suami wa'den maleh nak komen banyak-banyak. Dio sorah ngan Allah yo bori balasan... Tapi, banyak- banyak yang bertanyo.... wa'den raso dio...... dio totangkap basah dan tokantoi.... bilo dio konon-konon nak simpati...... Tapi, bondo tak ado kek dio nak den peletokan tongkok dio tuh!!! Hisss.

Dan sekarang, dah tak marah lagi.... sebab dah luah kan kat anda.... huuh. Lega. Lebih lebih lagi bila suami kata,"Jangan marah-marah, sabar itu separuh dari iman". Terima kasih suami ku kerana mengingati ku..

Bila dalam kesusahan, anak sulung hantar mesej,

"Perintahlah ahli kamu mendirikan solat&bersabar atas mengerjakannya.Tidak kami meminta rezeki,bahkan kamilah yang memberi rezeki" - maksud ayat al-quran

Terima Kasih Along, buat ibu bertambah tenang...