Sunday, January 23, 2011

Entah apa-apa..

ASSALAMUALAIKUM..

Dah nak masuk minggu terakhir bualan Januari. Sekejap sahaja masa barlalu ye.... rasanya baru lagi langit diterangi kemilau percikan bunga api.... beratus ribu ringgit melayang di ruang angkasa....Huhhh. Kolot betul aku ni kan... apa nak bising-bising, bukan duit aku pun..hihihi.. Tapi tetap nak tulis juga.... lagipun dah lama terfikir nak tulis, sekurang-kurang nya untuk zahirkan apa yang aku rasa sahaja .
Bila malam menjelang tahun baru, berbondong-bondong keluar rumah semata-mata nak saksikan percikan bunga api di ruang angkasa. Bagi aku, bila asalnya adalah membazir, maka akan ada rentetan perkara-perkara yang sangat kita takut kan akan terjadi.....Tidak payah lah aku senaraikan disini, kerana semuanya sudah maklum ..... Namun begitu ada juga yang ambil kesempatan keluar bersama keluarga meraikan malam tahun baru, sambil memandang keangkasa... menantikan detik 12 malam..huh!!! Tetapi, awas...bila pandang kat langit jangan lupa duri kat kaki ....

Sebenarnya x tau nak buat apa masa ni. Duduk sambil membelek album gambar yang lama-lama , satu persatu gambar ditatap.... tidak jemu-jemu.. Potret kawan-kawan ku semasa aku bertugas dahulu satu persatu kenangan silih berganti.. Sahabat, dimana kau sekarang... Bila menatap potret putra putri ku yang masih kecil..... sering aku berkata didalam hati.... alangkah baik nya jika ibu dapat membelai kamu seperti dahulu...disaat ini...

Monday, January 17, 2011

Tak Kenal Maka Tak Cinta..






Assalamualaikum

Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang .

Hari ini memang terasa nak menulis sangat. Jarang keadaan saya begini dalam menjalani hari.. Nak dikatakan gembira sangat, tidak juga. Duduk sorang diri sepanjang siang letih juga lebih-lebih lagi keadaan diri yang begini sejak kebelakangan ini. Cepat letih dan apabila tiada kawan nak bercakap, mulalah mengadap PC buruk ini... Tetapi hari ini pagi-pagi telah dihiburkan olih sikecil empat ekor yang menyerbu pintu sebaik saja aku buka.... Huhuhu.

Kelmarin memang sedih bila si comel kesayangan anak ku yang dititip kan kepada ku mati. Walau dia hanya seekor kucing yang baru sebulan... tapi memang dia sangat istimewa. Keletah nya yang lain dari kucing-kucing yang lain.. Masih terbayang bila minta dibasuh kan mata nya yang bertahi dan dimandi serta dikeringkan bulu nya... Kalau aku buat-buat tak tahu bila lalu di tepi... dia akan bergantung dikain ku... Tidak akan minum susu kalau tidak dalam botol,sedang yang lain-lain berebut-rebut minum dipiring... sedangkan comel sanggup tunggu susu dalam botol.. Mula-mula marah juga dengan si bongsu aku tu... "kenapa la kau ajar comel tu minum pakai botol? Susah ibu nanti tau..." Selamba je dia jawab," Dia anak yatim ,sian ke dia..kucing ni sangat bagus untuk orang yang sakit cam ibu... ibu peluk lah dia selalu..."



Masa tu memang rasa nak marah.... tapi, sekarang tak taulah bagaimana kalau sikecil 4 ekor yang sedang nakal tu....hilang dari mata .. Melihat sikecil tu belari-lari dan bergumpal, rasa terhibur juga hati... Patutlah anak ku bersedih sepanjang hari bila sesuatu yang menimpa binatang kesayangan nya . Tengahari ini lambat sikit masak... ini gara-gara kucing-kucing ini la..
Rasa nak ikut main kejar-kejar dengan 2 beradik yang nakal tu... Yang 2 lagi ada ibu dia disisinya... asyik menyusu sahaja. Makan pun tak mahu... "Tompok, apa salah susukan sekali anak yatim 2 ekor ni ha... kedekut betul..."

Betul lah.....ada sesuatu perasaan yang lain dari dahulu bila anak-anak kecil tu berlari-lari mencari saya... Masa tu mulalah bercakap dengan sikecil tu.....( Eh, tak apa kan ... normal la tu kan..) Wah ! Sikecil tu da mula faham... Jangan cemburu ye Aiza bila kau balik nanti sikecil tu tidak kenal ngan kau...

Masak untuk makan tengahari tadi memang lambat sikit... Pukul 12.30 baru nak siang ikan... nasib lah makan untuk sekelamin saja.. cincai je lah.. Ada sayur, ikan ... masak lebih kurang, siap!! Yang pelik nya kebelakangan ini tajuk utama perbualan masa makan ialah.. KUCING!!! hihihi. Nampak nya suami pun ambil berat tentang kucing-kucing tu.... Yelah kan kan dah ada ungkapan, ' tak kenal, maka tak cinta...'




Thursday, January 6, 2011

Mari berpuisi...

Assalamualaikum..

Hujan masih lagi tidak berhenti. Sejuk bukan main lagi malam ni. Berselimut tebal pun x bolih memanaskan badan.. Bagaimana dengan anak ibu kat Sana'a... angah di utara pun mengadu kesejukan.. nasib air di pili tidak beku.. Tiada apa nak buat malam ini. Kehulu kehilir serba tak kena. Kain-kain yang diambil dari ampaian pun telah selamat dilipat...(Malas betul kalau lipat kain yang tak garing.... macam ikan goreng la pulak..) Masuk kamar angah tadi jumpa pula sebuah buku. Mari kita kongsi puisi yang sangat berharga ini... dan semoga dapat dihayati..


Impian Seorang Seniman



Sekiranya aku masih hidup
sepuluh tahun dari sekarang
kita akan bertemu jua
setelah sekian tahun lebih tua.

Sekiranya kita tidak mati
dua puluh tahun dari sekarang
kita akan hidup
dalam Rancangan Malaysia keberapa
dan Usman Awang barangkali sudah bersemadi
di Makam Pahlawan Negara
atau membaca fatihah dipusara sahabatnya.

Sekiranya umur kita panjang
tulisan-tulisan kita akan mahal harganya
sebuah cerpin bolih beli sebuah kereta
sebuah novel bolih beli sebuah rumah
sebuah sajak bolih menggoncang satu kuasa
tetapi sekiranya kita akan mati
esok,lusa atau hari ini nanti
dan bahasa ibunda tidak laku
itu bukan salah kita
itu adalah urusan orang didunia
yang terlalu bodoh menguruskan maruah nya.


Baha Zain -6 Nov 1982.

Wednesday, January 5, 2011

Hujan dan rezeki.....

Assalamualaikum...

Hujan masih deras turunnya. Sebentar reda dan kini mencurah lagi. Ternakan sudah bising direban. cepat sungguh makanan yang di beri dihabiskan... macam tuan nya juga!!! Asyik berkeroncong saja perut.... Baru sebentar suami pulang bawa barang-barang untuk ku bungkus... Basah pakaian nya. Belas sungguh melihat suami ku. Tidak pernah mengeluh pasal diri sendiri. Apatah lagi tanya pasal aku....hihihi. Tau nya bercerita tentang barang dagangan nya sahaja.Tentang pelanggan yang meminta minyak masak, harga bawang yang melambung tinggi , telur , gula... ini semua yang membuatkan suami ku resah..

" Macamana saya nak jual bawang ni, harga beli je dah 5.50 . Itu belum di bersihkan lagi tu.. mana yang dah jadi pokok musim ujan ni lagi.Minyak saya cari kat pemborang tu tadi da habis. Nak jual yang dalam botol , memang x bolih. Dia nak jual mengikut harga kat botol ngan saya. 6.20 2kg... pastu dia suruh saya jual lebih sikit.... baik x payah!! " Terburu-buru suami ku ke kedai semula. Lambat sikit buka kedai hari ini. Siaplah suami ku ari ni ... misti pelanggan bising kenapa buka lambat. Memang akrab dia ngan orang kampung disitu... tetapi dalam pada tu, kena tipu pun ada.. Apalagi, masaalah hutang ... Mula berhutang, bayar lah... dah berkepuk, melintas kat kedai pun tak mahu. Yang pelik nya kalau selisih jalan, sanggup berpaling ke tempat lain.Mungkin kah orang-orang yang begini punya tabiat yang sama? Bukan seorang dua begini, malah ramai.... Kalaulah mereka tahu kemelut harga yang dihadapi olih pekedai runcit seperti suami ku ini... Arrrgh!!! Kalau peruncit lain tak tau lah pula.. Semoga Allah beri kesabaran buat suami ku berpandukan niat nya yang asal untuk berniaga...
http://4.bp.blogspot.com/_4hG8avkZR84/TP_w0Tk9gjI/AAAAAAAAAYE/rA1s0RQU1iA/s1600/rezeki.jpg

Setakat hari ini, banyak atau sedikit, itulah rezki. Malah yang kami dapat belum tentu lagi rezki kami sepenuh nya.... Namun masih tetap bersyukur kehadrat Yang Maha Esa. Kadang yang tidak dapat di tampung dicukupi olih orang lain . Kami panjatkan lagi kesyukuran semoga Allah menambah kan rezeki kepada mereka yang merengankan kami..

Kelmarin sedang bercerita kurang nya pelanggan kerana hujan setiap hari, pendapatan sedikit merosot... anakku yang berada di negara orang menghantar pesanan ringkas... " Ayah ada masukkan duit ke? Dalam akaun bank ada tambahan 400.00 + 70.00....." begitu lebih kurang... Syukur Ya Allah, dalam berkira-kira nak kumpulkan belanja buat anak kami di rantauan, ada insan yang menghulurkan tangan. Semoga Allah melipat gandakan rezeki penderma yang tidak diketahui tersebut.. Hari ini lebih mengintkan aku akan kata-kata anakku. "Allah telah beri jalan untuk saya belajar kat sana, InsyaAllah.. Allah akan beri jalan bagaimana untuk atasi masaalah disana.. Ada lah rezeki tu nanti...."

Alamak , tu yang malas nak megetuk keyboard ni ha... emo.. pada hal kedapur belum lagi ni.. Waduh! Nak masak apa lah ari ni ye... Masak sungguh-sungguh pun bukan selera pun makan kalau cuma berdua....