Sunday, February 20, 2011

Pergolakan di Hati Ibu...

Hari ini hati ~ memang tidak menentu. Semenjak kebelakangan ini ini lah yang ~rasakan. kehadapan , kebelakang ... serba tidak kena. Subuh tadi anak sulung menghantar pesanan ringkas. "Penasihat dan presiden dbyman dah kemas 1 beg sorang, sepertimana nasihat duta. Saya pun dah kemaskan kitab-kitab atuk dalam beg... Terpaksa juga untuk sebarang kemungkinan... kelmarin , 4 lagi tebunuh di sini"

~ faham, along sedikit pun tidak berniat untuk buat ~ risau.... Namun dia perlukan sesaorang untuk berkongsi kegelisahan dia....Resah hati ini bukan kerana ~ terlalu memikirkan akan keselamatan along dan kawan-kawan nya.... Dari mula lagi sebelum along berangkat ke Sanaa' ~ dah sedia maklum negara tersebut dah ada pergolakan. Memang berat untuk melepas kan along pergi. Namun semangat dia dan sokongan dari para ustaz, ~ redho. Siang malam along dan kawan-kawan bertungkus lumus belajar dan mencari dana demi cita-cita mereka tercapai.

Semester pertama baru sahaja berakhir. Minggu hadapan memulakan semerster kedua... Apakah yang akan terjadi pada hari-hari yang akan datang.. hanya Allah sahaja yang maha tahu.Dalam msg-msg yang sering di hantar selalu dia mengharapkan kalau lah bolih, walau apapun terjadi,dia akan tetap akan tinggal disana. "Tidak sabar untuk habiskan pengajian bahasa arab pada bulan 6 nanti, InsyaAllah akan sambung Pengajian Islam pula selepas itu..."

Tetapi , menurut along lagi " Tuan Duta pun tidak tahu keadaan sebenar kat sini bagaimana, masa taklimat semalam banyak juga diperkatakan, termasuk menghantar pelajar jika keadaan semakin teruk.."Berita penghantaran balik itu lah yang sangat-sangat mencemaskan along.. Yang paling disayangnya adalah kitab-kitab yang dibawa dari sini pemberian Allahyarham datuk serta yang dibeli nya disini dan di Yaman.... " Ibu, kalau kena balik juga harap-harap dapat lah dibawa balik kitab-kitab ini sekali... kalau sehelai sepinggang...." Kalau ditakdirkan terpaksa balik, balik lah. Ikut arahan, jika itu takdir nya.. Harap-harap pergolakan ini akan cepat berhenti.... Dapat ~ bayangkan bagaimana perasaan along apabila rakyat disana bebas membawa senjata dan tersisip belati di pinggang... walau along tidak pernah menyatakan kegusaran itu..

Pernah suatu hari apabila along bicara tentang keadaan disana, serta bertanyakan apakah perkhabaran tentang Sanaa' ada keluar melalui kaca tv Malaysia... lantas ~ pun menjawab ," Dah lama ibu tidak buka TV along. Dada ibu jadi bergolak seperti ibu berada di tengah-tengah pertempuran, bila ibu mendengar penyampai berita itu bercakap... jadi kalau bolih ibu ingin mengetahui dari kau sendiri, sekurang-kurang nya ibu tahu kau selamat..."

Alhamdulillah, setakat ini mereka selamat. Setiap malam, sebelum tidur,Along menghantar pesanan ringkas buat kami... Pernah satu hari tu along cakap kalau mereka kena balik.... untuk kembali semula ke Yaman, apakah akan sama seperti pelajar-pelajar yang diperintah kan pulang dari Mesir tempohari..... macam-macam berita keluar didada akhbar dan di internet. Itu yang membuat kan ~ semakin gelisah.... Untung nasib along di Yaman , InsyaAllah ~ serah kan mereka semua kepada ketentuan Allah. Kerana Allah adalah sebaik-baik tempat untuk meminta perlindungan. Namun, yang menjadi masaalah nya ialah ,mengapa hati ini sering berdebar. Badan pula semakin lemah dan tidak berdaya. Syukur lah saudara-saudara ~ sering menghubungi ~ memberi kata semangat dan perangsang. Kadang-kadang dalam sehari 2 orang kakak dan adik ~ menghubungi ku. Bila sahaja ada cerita tentang tempat along di tv, mereka juga menjadi cemas.. Lebih-lebih lagi bonda ~ . Buat bonda , saudara-saudara ku , serta yang sudi membaca coretan ~ ini, mohon sedikit doa untuk keselamatan dan keamanan di bumi Yaman... Diharap kemelut ini akan dapat dihentikan dengan cara aman... InsyaAllah

Wednesday, February 9, 2011

kepingin...

Malam kelmarin aku terima satu peranan ringkas dari anak sulung kami, " Assalamualikum , ibu nanti senang-senang tolong hantar resepi paprik yer..1 lagi tempoyak udang.. TQ". Lama juga aku berfikir, 'biar betul along ni, kat Yaman tu ada ke tempoyak? Sedangkan kat rumah aku pun musim durian jer kalau nak berbau tempoyak...' lantas ku balas sms nya. " sebelum ibu tulis resepi tu, ibu nk pastikan kat sana bolih dapat ker tempoyak, daun kunyit,kunyit hidup, daun limau purut dan serai...?"Terus dijawab nya, " bolih dikatakan semua nya ada... tp , da kering la.."

Sebenarnya aku bukan nya selalu masak masakan tersebut. Kalau aku masakpun bukannya sedap sangat. Setiap kali buat, rasa nya selalunya berbeza.... sebab apa ? Aku pun tidak pasti.... Yang pasti masak tempoyak udang tu bukan kegemaran along... itu yang aku heran bila dia nak buat dah duduk berjauhan dari kami. Lauk tersebut sebetulnya kegemaran angah.... Tetapi aku tak sempat buat masa dia balik bercuti dahulu... maaf angah. Lagipun masa tu bahan utama tiada dalam simpanan...huhuhu. Selalu nya kalau sambal tersebut, hanya aku dan angah jer yang habiskan... Yang lain, macam tak suka jer. Jika masak paprik pun, aku masak bukan nya ikut resepi yang selalu terdapat kat kedai makan tu, tibai jer apa yang ada. Janji ada daun limau purut, ayam, lobak merah,tomato, kacang panjang cari serba sedikit lagi bahan yg ada dalam peti sejuk,... belasah jer lah...

Susah juga nak hantar mesej kat along. Dia nak resepi yang aku buat. Macamana ye nak tulis.. memang banyak resepi kalau dicari dalam ruangan resepi .. kan resepi kat hujung jari sekarang ni... Duduk berfikir sejenak, aku pun tulis serba ringkas bahan-bahan nya.... Begini lah agak nya bila dah berjauhan dari orang tua. Kalau duduk dalam negara kita ini apa teragak, bolih makan dimana-mana sahaja.. Begitu juga lah aku.... masih terasa saat aku makan masakan emak... rindukan sambal gesek, gulai pucuk ubi, sambal goreng ikan bilis .... malah lempeng mak paling enak ku nikmati... dicicah dengan kuah masak lemak cili padi... yang kawkaw....

Bila agak nya kita dapat berkumpul semula...

mari berpuisi

Hari dah merangkak senja... merayau kat laman sesawang terjumpa pula sebuah puisi yang aku rasa ingin ku kongsikan dengan kalian...

Makna Sebuah Idealisme
Dan kamu bilang kamu telah cukup banyak mengajariku tentang idealisme
Tentang kekuatan sebuah karakter untuk bertahan dalam situasi paling pelik sekalipun
Kupikir…
Mendengar kalian bicara di masa lalu itu
Tentang arti sebuah bangsa dan koar-koar makna kebangsaan
Sudah cukup membekaliku menghadapi rimba kehidupan di masa depan
Masih kuingat…
Teriak-teriak lantangmu di hadapan masa yang membajir peluh di bawah terik matahari
Menyuarakan tentang semangat untuk merubah bangsa ini
Yang kecintaamu kala itu dipersembahkan dalam makna sebuah orasi
Kukira…
Itu cukup untuk mengeraskan niatku menjadi karang agar tak terhempas oleh roda birokrasi
Oleh abrasi budaya tak pantas bangsaku
Itu mimpi saudaraku
Kuberitahu hari ini! Itu tak ada arti temanku!
Tak ada harga sebuah idealisme di sini
Di sini kamu akan hidup untuk bertahan mengais sebuah kesempatan demi sekedar menggelar apa yang disebut setitik aktualisasi keilmuan
Di sini pembelajaranmu akan menjerit karena ia kini diabaikan…
Disisihkan… Dilupakan… Dan ia menangis…
Idealisme itu kawanku… Runtuh! Gugur di hari pertama aku duduk di kursi ini!
Di pojok ruangan itu, air mataku meleleh, karena aku tak minta banyak pada republik ini
Hanyalah agar aku jadi makhluk berguna bagi tanahku dilahirkan
Rupiah bukan urusan utama bagiku, meski aku tak bilang aku tak butuh
Tapi aku mau berguna bagi negeriku ini dan melihat ke belakang 30 tahun kemudian, negeriku menjadi lebih layak untuk ditinggali, menjadi lebih pantas untuk dibanggakan, menjadi lebih utama untuk diperhitungkan…
Bukankah masih segar segala pikuk itu di tahun lalu
Jiwa-jiwa mahasiswa yang menggelora dan bertekad sekeras baja
Tapi…
Hari ini temanku, kamu… dan aku…. telah menjadi bagian dari sebuah institusi
Tempat di mana integritas dan profesionalisme kita abdikan dalam pertukaran yang disebut gaji bulanan
Atau sebuah status… atau sebuah gengsi… atau sebuah kebanggaan…
Mungkin sebagian dari kita cukup beruntung untuk hidup dan mengabdi yang juga mampu memuaskan rasa idealisme dan kepuasan pribadi
Namun untukku teman, itu sebuah kemewahan yang harus kuperjuangkan dengan sangat keras, perjuangan yang seringkali, membuatku merasa lemah dan tidak mampu untuk menang, bahkan menyangkal bahwa ini tanah perjuanganku… Penyangkalan temanku! Hingga sebuah penyangkalan akhirnya tersirat dalam pikiran dan nuraniku saking aku merasa tak berdaya di sini…
http://www.puisi.org/2010/11/22/makna-sebuah-idealisme/

Monday, February 7, 2011


[1] Dengan nama Allah, Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani.
[2] Pujian bagi Allah, Tuhan yang memelihara dan mentadbirkan sekalian alam.
[3] Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani.
[4] Yang Menguasai pemerintahan hari Pembalasan (hari Akhirat).
[5] Engkaulah sahaja (Ya Allah) Yang Kami sembah, dan kepada Engkaulah sahaja kami memohon pertolongan.
[6] Tunjukilah kami jalan yang lurus.
[7] Iaitu jalan orang-orang yang Engkau telah kurniakan nikmat kepada mereka, bukan (jalan) orang-orang yang dimurkai ke atas mereka, dan bukan pula (jalan) orang-orang yang sesat.