Friday, October 19, 2012

Nana... cepat sembuh !!!!

 
Hampir satu bulan tidak menulis didada bakawali. Hari ini ada ruangan masa. Hujan pun semakin reda diluar, namun angin dingin diluar membuatkan badan terasa segar sedikit. Setelah berhari-hari cuaca panas terik.. Alhamdulillah
 

Ya Allah turunkanlah hujan yang bermanfaat....

Hujung bulan yang lalu saya berkesempatan meluangkan masa untuk balik kekampung. Alhamdulillah , dapatlah melepaskan rindu dengan emak dan adik beradik yang lain. Nampak nya sekali lagi saya pulang ke kampung tanpa disertai olih en suami . Walaubagaimana pun Syukur kehadrat Illahi keizinan dari nya ada lah lebih penting dari dunia dan segala isi nya... hehehe.

Saya berangkat kekampung disertai olih anak saya dan suami nya. Dalam perjalanan ke kampung, anak saya dah mula mengadu sakit kepala dan badan sedikit panas... Berhenti untuk solat di hentian Gambang dia begitu pucat dan keletihan... Sampai di kampung, waktu hampir maghrib...lihat emak yang duduk menunggu di muka pintu, hilang segala keletihan... Makkkk


Makan malam hari itu, seperti biasa sahaja.Seperti yang pernah saya masak .. Namun rasa nya.... begitu nikmat sekali.. Luarbiasa !!! Kalau makan nasi sahaja pun dan terasa sedap... Walhal cap beras tersebut seperti yang kami gunakan di rumah saya...
 

Dua malam dikampung, anak dan menantu terpaksa pulang ke rumah mereka di Keratong Walaupun masih demam, saya merasa sedikit lega kerana setelah dibawa ke kelinik, doktor kata cuma demam biasa dan gastrik.. Saya pun berbisik , " Jaga kesihatan ya, semoga cepat sembuh, jumpa lagi lain kali"

Hari kelima saya di kampung, dapat berita anak saya telah masuk wad... Oh, Allah sahaja yang tahu bagaimana perasaan saya masa itu... Pada hal setiap hari dia talipun atau membuat pesanan ringkas, dia sihat-sihat sahaja... ana,ana, ana...

Saya cuba buat setenang yang bolih. Sebolih-bolih nya emak saya jangan tahu bagaimana perasaan saya. Cuma yang emak tahu anak saya demam sikit dan ditahan wad kerana demam berlarutan... Tiba- tiba abang saya bertanya bila kami sedang duduk-duduk minum pada petang jumaat tersebut... " Betul ke kau nak balik Dungun ahad ni ?" Masa itulah air mata saya tidak dapat ditahan- tahan... " Sepatut nya begitulah abang, tapi mungkin tak jadi balik Dungun,tiket tu simpan aje lah nampak nya. Ingat nak beli tiket ke Segamat lah..." Setelah tu ...air mata pun berjuraian....( Huh. tak tau macamana buruk nya rupa saya masa tu...ahakkk). Masa tu saya lihat abang saya melihat saya penuh belas. " Tak apa, jadi kau nak pergi ke Hospital Segamat lah ni... nanti abang cari kawan, bolih abang ngan kawan hantar"

Dengan takdir Allah, pada masa itu juga, menantu saya talipun, " Ibu nak datang sini tak? nanti saya dengan ayah datang jemput ibu, "  Alhamdulillah, Allah telah mengkabulkan doa saya.. Setiap detik selepas menerima khabar, saya berdoa. " Ya, Allah berilah pertolongan  Mu. Mudahkan cara untuk aku bersama menemani anak ku..."


Sampai di Hospital Segamat sudah jam 12 tengahmalam.... Syukurlah pengawal keselamatan disitu bolih bawa berunding... sampai di wad, ibu mertua anak, sudah sedia menunggu. Keletihan nampak nya, maklum duduk dari siang tadi di wad. Nampak nya segala keperluan anak, terurus dengan begitu sempurna sekali di bawah jagaan kedua-dua mertua dan suami anak saya.. kalau dengan saya pun belum tentu dapat layanan begitu. Alhamdulillah. Tetapi, mereka sangat memahami perasaan anak saya dan saya sebagai ibu... Mulai malam tersebut saya menemani anak saya di wad.... "mungkin zhana masih malu-malu lagi, dia tidak banyak mengadu tentang sakit dia" ...itulah yang di ungkapkan olih ibu mertua anak...

Malam itu anak tidur begitu lena sekali.... saya rasa badan dia terlalu panas, sesekali di terjaga kerana sakit dikepala yang tidak dapat ditahan-tahan... Menantu tidur di kereta malam tersebut... kesian.. baru sahaja menjadi suami telah diduga dengan dugaan sebegitu... bersabarlah..

  

.
#Walau telah bergelar isteri.... kau tetap anak kecil ibu #
.
.
.
.
 Terima kasih kepada semua yang setiap masa bertanyakan khabar saya dan anak. Alhamdulillah sekarang dia telah pulang ke rumah nya. Namun nama penyakit sebenar masih dalam kajian lagi... (Masih tidak tahu lagi apa penyakit yang di tanggung nya.) Bersabarlah anak ku, setiap penyakit ada penawar nya. Berdoalah kepada Nya...kerana ditangan Nya kesembuhan... tiada kesembuhan melainkan dengan izin nya..


Dikesempatan ini ingin saya ucapkan jutaan terima kasih buat keluarga menantu di Keratong. Tidak dapat saya bayangakan  bagaimana cemasnya mereka berdua... riak wajah yang begitu ikhlas, dapat saya bayangkan hingga sekarang. Sekarang saya tidak bimbang lagi seperti mula-mula saya dapat berita tersebut, kerana selain saya sandarkan untung nasib anak kami pada Allah SWT, saya sangat yakin dengan keikhlasan mereka semua... Insyaallah