Tuesday, October 15, 2013

Pilu

Assalamualaikum.
selamat menyambut Hari Raya Korban

Kali ini saya beraya di kampung. Alhamdulillah, maka dapat bersama-sama adik beradik berkumpul. Masak dan kemas rumah bersama-sama. Namun satu sudut lagi ... Allah sahaja yang Maha Tahu akan perasaan saya. Sayu bila mengenagkan suami dan dua orang anak bujang saya terpaksa  beraya di rumah kami di Dungun .Memang sangat susah memilih dalam dua keadaan yang sama penting. Apapun ini lah pilihan yang telah berlaku. Esok saya akan pulang menemui mereka.

Pagi Lebaran yang sangat sayu dan pilu.. Allah bantulah saya dalam mengawal perasaan ini. Tenangkan perasaan dan kawal air mata ini dari tumpah kebumi... Sesungguh nya saya telah terlambat !!!! Janji saya untuk beraya bersama-sama bonda tidak kesampaian.. Entah beberapa kali tertunda dan masa itu tidak mungkin akan berulang lagi. Bonda tidak mungkin kembali...

Pagi tadi saya buka almari bonda, capai sehelai baju Kurung Kedah dan sehelai Kain Sarong Batik kepunyaan bonda.. Baju dan kain yang saya jahit sendiri untuk onda pakai semasa Hari Raya Puasa tahun lalu.. Masih elok dan berbau harum semerbak.. seharum tubuh bonda..

Bila saya keluar dari bilik abang saya memandang saya dengan mata berkaca..namun dibibirnya ada sekuntum senyuman,membuatkan saya seba salah. Maafkan saya abang, jika dipagi yang indah ini saya mengusik perasaan mu. Saya tahu ini pakaian kegemaran Allahyarham bonda. Baju inilah yang abang sering pakaikan buat bonda... tetapi saya sekadar ingin memakainya dan untuk hilangkan rindu dendam saya buat bonda...

Ahli keluarga tengah menikmati juadah yang saya masak .. Mee Kari dan Ketupat Nasi... Saya cuma tolong tumis-tumiskan sahaja.. sedangkan penyediaan bahan mereka gotong royong.

Setakat ini dahulu.. kita jumpa di Dungun.

#  Selesai sahaja menulis .... ada panggilan talipon menyatakan anak saudara kepada suami saya telah pergi menemui pencipta nya... Innalillahi wainnailahi Rojiun... Semoga roh dan jasad mu aman di dunia baru. ditempatkan bersama umat yang telah dijanjikan Syurga Nya... amin #


Friday, October 11, 2013

Erti sebuah pengorbanan...

Assalamualaikum Ingin sekali menulis dan luahkan apa yang tersirat... Namun masa dan  keupayaan saya sangat terbatas. Saat ini dada masih sakit walau batuk dan selsema  beransur kurang, Alhamdulillah . Mudah- mudahan demam ini cepat pergi..
Cuma mata belum bolih dipejamkan. Ingatan rindu pada ramai orang yang tersayang. Pengorbanan itu bukan sekadar kata-kata yang bermain dibibir. Tetapi ia perlu dilaksanakan.
Sudah lebih dua minggu saya tinggalkan suami dan anak-anak di rumah.. Memang berat rasa hati. Jika saat terima berita mak sakit pada hari itu dan suami tidak mencadangkan saya pulang kekampung dahulu, tidak tahu bagaimana keadaan saya jika terlewat dan tidak dapat memeluk dan melayan mak disaat mak memerlukan kami dan diakhir nafas mak...
Allah telah makbulkan doa-doa saya. Terima kasih buat suami kerana sangat memahami . Yang paling saya sayu .. Hari Raya Korban kali ini.. suami kena 'berkorban ' sekali lagi.. beraya tanpa saya dan  dua lagi anak kami. ( Dengan kebenaran dia dan semoga dengan izin Allah.. )
Saya ingin tulis tentang Allahyarham bonda.. terapi ada sesuatu yang telah lama bertakung di kelopak mata jatuh berderai...
Inshaallah bila saya sudah kembali ke Dungun, saya akan tulis lg .. susah nak tulis guna talipun.. saya juga rindu kan PC buruk saya...