Monday, November 21, 2016

Meniti waktu

                                                 Assalamualaikum.


Dingin saat ini mencengkam hingga ketulang . Duduk di sudut ruang tamu sambil menyingkap helai demi helai album keluarga dikala buah hati masih kecil. Tersenyum sendiri dan mengimbau kembali kenangan lalu. Ketika umur saya masih muda dan setiap tindakan untuk penjagaan putra puteri kami cuma mengikut gerak hati seorang ibu muda tanpa berpandukan dari bacaan dari media atau petua dari sesiapa. Kami tinggal jauh dari kampung halaman. Perhubungan dengan keluarga sangat terhad. Tiada talipun apalagi hubungan yang canggih seperti sekarang, yang mana semua nya dihujung jari , Alhamdulillah. Bila rindu atau ingin bertanya khabar atau berkirim khabar, dengan keluarga cuma posmen jadi pengantara. Itupun jika rindu semakin sarat dan tidak dapat di bendung .. Aduhai..

 

 Membesarkan anak-anak yang  umur mereka tidak banyak jaraknya antara satu dengan lain, memang mencabar. Lebih lebih lagi bila terpaksa mengurus nya seorang diri. Bila seorang demam, semua nya akan demam. Alhamdulillah, memang Allah Azawajalla tidak akan memberatkan hamba nya melain kan apa yang bolih hamba Nya tanggung. Olih kerana rumah sakit bersebelahan denganh tempat tinggal kami maka kesulitan itu dapat saya tangani walau tanpa suami disisi. Pernah suatu hari anak kami demam panas dan muntah-muntah. Cemas tika itu Allah sahaja yang tahu. (Barangkali jika suami berada di dalam pangkalan mungkin kurang sikit rasa cemas ) Setelah bersiap lebih kurang, saya bawa kesemua anak kerumah sakit. Selesai urusan di rumah sakit tersebut, kami berjalan perlahan kerana keletihan. Tiba-tiba baru perasan bahawa sandal yang ku pakai bukan pasangan yang sama !!! . Aduhai mengapa tiada yang menegur  waktu itu ? Sedih dan malu saat itu tapi menjadi kenangan manis saat ini.



                               (Ketika ini mereka sudah pandai uruskan diri sendiri. )

Bila anak-anak sudah bersekolah, tanggungjawab mula bertambah sedikit demi sedikit. Dari mula buka mata waktu pagi hingga tutup mata kembali.. cerita yang berlainan setiap hari disamping tugasan/tanggungjawab yang sama setiap hari.Saat paling mengembirakan anak-anak ialah apabila menunggu kepulangan ayahanda mereka atau saat saya bacakan surat dari suami apabila beliau berlayar lama. (Dia akan poskan surat/poskad setiap kali kapal berlabuh dipelabuhan).




Kini, semuanya telah dewasa dan telah ada yang berumah tangga. Giliran kami pula merasai erti rindu bila berjauhan dan terpisah dari mereka. Ditambah pula bila teringatkan  cucu. Jika mereka datang menzirahi kami, terkenang kembali saat anak-anak masih kecil. Walau jauh berbeza cara kami mendidik mereka tetapi tujuan nya tetap sama. Ingin mereka membesar dengan beradap, sihat, cerdas dan berjaya didunia dan akhirat. Tanpa petunjuk dari Allah Azawajalla serta doa ,pengorbanan dan kesabaran mana mungkin kita dapat apa yg kita inginkan. Sudah menghampiri 34 tahun melayari bahtera berumahtangga, namun masa seperti cepat berlari. Sesekali rindu saat anak-anak masih kecil setiap kali terpandang cucu-cucu kami. Ah, mana mungkin masa berputar kembali..



Wahai Tuhan Kami ! Berilah rahmat dari-Mu kepada kami dan sempurnakan petunjuk yang lurus dalam urusan kami.

Allahumma Amin.






Friday, July 29, 2016

esok

Assalamualaikum.

Semoga jalan yang bakal saya lalui ini berjalan seperti laluan air sungai yang mengalir dengan sendiri nya. Walau penuh berliku tetapi tetap mengalir dengan lancar menuju muara. Sesungguh nya saya tidak bisa mengatur perjalanan hidup ini seperti yang saya ingin kan.  Hanya doa sahaja yang mampu saya pohon kehadrat Mu,Ya Rabb...Bila terjaga esok hari saya bakal menempuh apa yang akan Allah Azawajalla takdirkan untuk saya hari itu. Begitulah seterusnya, sehingga  di jemput pergi. Kerana saya percaya, tiada perancangan yang sebaik-baik nya, melain kan perancangan Mu, Ya Allah.



Wahai Rabb Yang Maha Hidup, wahai Rabb Yang Berdiri Sendiri (tidak perlu segala sesuatu), dengan rahmat-Mu aku minta pertolongan, perbaikilah segala urusanku dan jangan diserahkan kepadaku sekali pun sekelip mata (tanpa mendapat pertolongan dariMu).

Friday, May 20, 2016

Ragam

Assalamualaikum
Malam ini ingin menulis lagi. Lama sungguh saya tidak menjenguk halaman ini. Tadi dapat lena sebentar bila waktu begini mata tidak bolih dipejam. Pelbagai kenangan datang dan pergi. Kali ini ingin saya tulis sebuah kenangan yang masih lekat dalam ingatan .

Bermacam ragam pelanggan yang datang ke kedai runcit kami sepanjang kami berniaga selama 16 tahun. Tetapi semua nya telah jadi sejarah.

Kisah ini berlaku semasa kedai kami ada menjual rokok (Kami tidak menjual rokok atas kesedaran dan dengan pertolongan Allah. Alhamdulillah )

Pelik betul ,ada yang takut dan ada yang geli lihat gambar di kotak rokok. Tapi rokok yg disedut tersebut tak terasa geli pula. Tapi itu hak mereka , saya tak nk komen banyak. Yang  ingin saya kongsi  ialah gelagat seorang pelanggan yang saya perhatikan..... (catatan dibawah ini berlaku bukan pada hari yang sama, tapi pada pelanggan yang sama )

Pelanggan (lepas kawin).. bila beli rokok :
" Nak yg gambar budak ye.. mahu beli yg kepala kecik, x nk yg kepala besar... "


 S : " Kenapa budak kecik ? Macam-macam  la kau ni.. "

pelanggan : " Budak kecik, rasa rokok lain sikit.. sedap. Yang  lain tak sedap.. lagi pun geli tengok kaki dan leher tu".

S : " macam-macam la..." ( sambil cari gambar budak kepala kecil)...

Pelanggan ( bila dapat tahu isteri hamil) : " Errr... dah tak sedap pulak rasa rokok yang ada gambar budak.. nak tukar selera pulak... nak yg gambar kaki..."

S: "Kejap sedap... kejap tidak... apa yg sebenar nya ni..?"

Pelanggan : " Hmmm...bini aku mengandung la... takut ' kenan' plak nanti... "

Bila isteri da selamat bersalin dan anak pun tiada cacat cela......

Pelanggan: " Nak rokok yg gambar budak kepala kecik..."

Aduhai kadang-kadang nak ketawa pun ada, nak marah lagi lah ada.Tapi pelanggan sentiasa betul... Tuan kedai pulak kena sabar melayan kerenah pelanggan nya...( bukan dia sorang yang berperangai sedemikian, ada beberapa org lagi... )

Mereka mungkin lebih takut dengan gambar dari racun yang beribu-ribu dalam kotak tu... Yang paling mengerikan, mereka lebih tidak takut pelbagai kemungkinan yg bakal jasad mereka tanggung..!


Beberapa hari lagi Ramadan akan datang, Insyaallah. Dengan tibanya nanti, bulan yang penuh dengan keberkatan dan limpahan rahmat ini , mudah-mudahan kita dapat menjalankan ibadah puasa kita dengan baik dan sempurna, dengan makna yang sebenar nya.( Dengan harapan lapar dan dahaga disiang hari nya tidak berlalu dengan sia-sia ).







.....Dan belanjakanlah (harta bendamu) di jalan Allah, dan janganlah kamu menjatuhkan dirimu sendiri ke dalam kebinasaan, dan berbuat baiklah, karena sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang berbuat baik. (QS Al Baqarah ayat 195)