Wednesday, June 21, 2017

QADARULLAH WA MAA SYA'A FA'AL

   Petang rabu yang sayu. Hujan turun mencurah membasahi tanah yang kering kontang .Walau sesekali hujan turun dalam beberapa minggu ini tetapi tidak lah selebat sekarang. Ingin turun di baranda dan lihat longkang sekeliling rumah kami yang sudah sekian lama tidak disental. Apa kan daya keadaan fizikal saya tidak mengizinkan untuk saya buat semua itu. Dua orang anak lelaki kami pun keadaan mereka tidak berapa sehat untuk mereka buat kerja-kerja tersebut. Mudah-mudahan mereka semakin pulih dan kuat untuk teruskan perjalan ini.Tabah untuk hadapi tantangan kehidupan .

 Lebaran semakin dekat...

   Sudah lebih lima bulan sejak kemalangan saya tidak mampu menguruskan rumah tangga sekehendak hati. Tenaga yg amat terbatas cuma mampu membuat pekerjaan ala kadar sahaja. Namun saya bersyukur Allah masih pinjamkan ingatan dan anggota yang lain yg semakin pulih dari cedera. Allah Azawajalla juga masih meminjamkan usia buat kami yang terlibat dalam kemalangan tersebut walau tunggak keluarga yg sangat kami sayang telah pergi buat selamanya. Pergi... yang tidak akan kembali lagi.. pergi menuju negeri yang kekal .

 Lebaran semakin dekat...

    Kelmarin kami tiga beranak ke pantai untuk berbuka puasa disana. Sementara menunggu waktu berbuka mata tertumpu kearah lautan yang terbentang luas. Kenangan datang lagi.. air mata hampir tumpah!. Sepontan mulut terkeluar perkataan yang selama ini saya simpan dan pendam dalam dada. "Along.. angah.. masa korang kecil-kecil dulu, ibu selalu berdiri di varenda rumah pangsa kita lihat laut bila tahu ayah akan balik . walaupun tidak pasti dari jauh itu kapal ayah.. tapi ibu pasti ayah akan pulang menemui kita. Tetapi..."


 Angah hanya diam memandang saya. Manakala along berkata ; " ibu!! Jangan camtu" Langit agak gelap tika itu. saya perlahan2 turun menyusuri pantai. Tiba2 along datang menghampiri saya... " ibu , nak ujan ni , jangan main-main.. ibu buat apa ni?" Saya lihat wajah nya sedikit cemas . Masa tersebut saya rasa ingin ketawa ! Tidak tahu apa yang sedang along fikirkan tentang saya.. Namun saya buat selamba.. namun dalam hati saya tahu mereka berdua sangat memikirkan saya.






   Anak-anak ku, jangan kuatirkan ibu. Ibu masih waras..


     Saya yakin ini telah ditakdirkan olih Allah dan Allah berbuat apa sahaja yang DIA kehendaki.




    Senja kelmarin kami berbuka dibawah wakaf dengan bertemankan hujan yang betul-betul turun. Kesian angah walau kaki masih sakit, sanggup bawa kami keluar walau sekadar berbuka dengan nasi bungkus.. Alhamdulillah. Lebaran semakin dekat ! Saya tidak tahu apa kemungkinan yang akan berlaku dihari tersebut.. Moga Allah Aza wajalla kuatkan semangat kami. Tiada persiapan yang khusus untuk lebaran kali ini.

 Ya, lebaran semakin menghampiri... Inshaa Allah.

No comments: